24 Jam di Pangandaran

Tanggal 26 kemaren dalam rangka ngajak jalan2 nenek gue yang di Garut, kita (gue+dino, bokap, nyokap, ponakan gue) jalan2 ke pangandaran. Pertama, gue pede aja maksa dino ke sana 2 hari satu malem karena gue kira dari Garut ga terlalu jauh … Ternyataaaa, dari Garut masih hampir 200 kilo *sekitar perjalanan 5 jam naik mobil* lagi!

Yasudahlah, aga kasian juga sama dino karena pas tanggal 25 kita berangkat siang dari jakarta ke garut, ternyata cikampeknya dan sebelom nagrek macet banget, jadi dia uda cape … trus 26 pagi kita berangkat ke pangandaran,nginep semalem, 27 siang berangkat pulang lagi ke garut daaan 28 pagi pulang ke Jakarta. Lumayan pegel deh dino nyetir ratusan kilo maraton 4 hari 😆

Pertama nyampe kita cari2 penginepan … Pertama2 sih nanya2 hotel/cotage, tapi ternyata karena itu high season jadi harganya mahal2 banget dan kebanyakan uda di book. Jadi kita nyari rumah2 penduduk yang disewain 😉 Akhirnya nginep di rumah salah satu penduduk yang ada dua kamar ber-AC … Semalem 300 ribu ajah 🙂

Abis dapet penginepan kita jalan2 di cagar alam bagian pantai timur. Oh iya … Pangandaran itu punya 2 pantai, pantai timur (tempat nelayan nangkep ikan) sama pantai barat (tempat pengunjung boleh berenang). Untuk masuk ke cagar alam, kita musti jalan kaki, jadi kita parkir mobil di depan pintu masuk. Ketika kita beli tiket, penjaga tiket bakal ngingetin untuk ngelipet spion kendaraan kita, karena pernah ada monyet yang matahin spion mobil 😛 selain banyak monyet, di situ juga ada rusa … tapi populasi mereka sekarang uda berkurang dibanding sebelum tsunami tahun 2006.

Gua Panggung

Gua Panggung

Di cagar alam pantai timur ada 2 gua, gua panggung sama gua parat. Konon gua2 itu punya sejarah sendiri … karena ga terlalu nyimak pemandu-nya, jadi gue ga inget apa sejarah-nya 😛 tapi kayanya bisa juga dibaca di sini. Yang gue inget, gua2 itu aga2 spooky, karena masing2 ada kuburannya. Katanya sih itu cuma simbol, bukan kuburan beneran, tapi tetep aja serem 😆 Kalo gua panggung ga terlalu besar, cuma ada sedikit stalaktit yang masih aktif dan beberapa tempat yang suka dijadiin tempat bertapa.

Gua Parat

Gua Parat

kalo gua parat, jauh lebih besar dan gelap. Untuk masuk ke sana musti pake senter dan musti nunduk di jalan masuk, karena jalan masuknya aga rendah. Di dalem gua parat ada banyak yang unik, diantaranya ada stalagmit yang bentuknya kaya onta lagi duduk .. penyatuan stalaktit dan stalagmit yang berbentuk paha ayam 😆 … batu yang kalo di pukul bunyi-nya kaya gendang … sama anak2 kelelawar di atas gua …

)

Keliling cagar alam naik perahu 🙂

Di ujung jalan keluar gua parat ada pantai pasir putih 🙂 di situ kita bisa main air, nyari kerang/batu koral ato bisa juga nyewa perahu untuk keliling daerah cagar alam. Untuk nyewa perahu, kita musti bayar 50 ribu untuk satu perahu. Kalo yang ini musti nawar, karena biasanya mereka minta 75 ribu untuk satu perahu. Pertama keliling cagar alam, kita diajak ke tempat taman laut. Di situ kita bisa liat batu2 coral laut yang bagus2 dari perahu tanpa perlu pake alat bantu dan kalo beruntung juga bisa liat ikan hias 😉 tapi sayang sih, taman lautnya uda ga sebagus dulu, uda banyak batu coral yang rusak 😦 abis liat taman laut, kita diajak liat bongkahan batu yang mirip kaya layar perahu. Batu layar ada 2, yang satu seperti layar tampak dari kiri dan yang satu lagi seperti layar tampak dari kanan *ada2 aja ya 😛 * Selain batu layar, ada juga batu yang menyerupai buaya 😀 selain batu2 itu, pemandangan di pinggir cagar alam itu indah banget. Bikin pengen nyebur 😛 Keliling2 cagar alam naik perahu kira2 1/2 jam … abis itu kita dibawa langsung ke tempat masuk cagar alam, jadi kita ga perlu jalan balik ke pintu masuk cagar alam dari pantai pasir putih 🙂

Pagi2, niatnya gue mau liat sunrise di pantai timur, jadi gue uda pasang weker untuk jam 5 … Pas gue bangun jam 5, liat ke jendela … uda terang aja looh … sebel deh, jadi niat untuk liat sunrise-nya batal 😦 Jadi sekitar jam 6 gue jalan ke pantai untuk nikmatin laut + makan bubur sama ponakan gue 😉 *sengaja ga ngajak dino, abis kasian dia cape nyetir* Sekitar jam 8, gue ajak dino main sepeda buat keliling2 pantai. Di pangandaran banyak banget tempat sewa sepeda sama ATV. Untuk ATV gue gatau berapa harga sewanya, karena kita ga nanya. Tapi kalo sepeda gue tau, sepeda yang bisa kita sewa macem2, ada yang tandem untuk dua orang … ada yang model pake keranjang … ada juga yang buat anak kecil … Jadi tinggal pilih deh … harga sewa-nya 5000 per jam untuk yang sepeda single dan 10 ribu per jam untuk yang tandem 😉 Pertamanya gue sama dino nyewa yang tandem biar sok2 romantis naik sepeda berdua … tapi itu ide buruk! karena ternyata naik sepeda berdua itu berat dan susah dikendaliin 😆 akhirnya kita tuker jadi sepeda yang single masing2. Lumayan juga loh 1 jam keliling2 naik sepeda … bikin keringetan dan pegel. Uda gitu, matahari di pangandaran jam 9 itu uda teriiik banget, jadi bikin kita makin cape. Akhirnya abis main sepeda, kita istirahat, bersih2 dan packing *siap2 pulang, karena musti check out jam 12*

Makan Seafood

Makan Seafood

Abis check out, kita makan siang dulu. Oh iya, di sana kita selalu makan seafood di pasar ikan 😀 eh, kecuali makan pagi deng … Kalo makan pagi kita beli nasi kuning bungkusan sama bubur dari penjual keliling. Oh iya, nasi kuning bungkusannya murah banget, harganya 2.500! lumayan enak pula … lauknya pake urap (2.000 rupiah) sama goreng tempe … Nyam2 banget 😀 Back to pasar ikannya … Kita makan pake ikan bakar + ikan goreng (hampir 1 kilo), udang saus tiram (1/2 kilo), cumi goreng tepung (ga nyampe 1/2 kilo), cah kangkung/genjer 😀 menu-nya selalu itu, paling tinggal ganti2 jenis ikannya aja, tinggal pilih aja mau ikan kue, kakap ato kerapu 😉 sekali makan kira2 abis 140 ribu … Lumayan murah kan untuk makan sebanyak itu 😀

di Dermaga Green Canyon

di Dermaga Green Canyon

Tadinya, sebelum pulang kita pengen ke green canyon. Green canyon itu gua yang ada air terjun sama kolam tempat berenang di ujung muara sungai. Untuk sampai ke sana, kita musti naik perahu. Jadi setelah makan siang, kita ke dermaga green canyon yang letaknya sekitar 20 kilo dari pangandaran. Nyampe sana, ternyata ide buruk banget siang2 ke green canyon 😛 kalo maksain tetep mau ke sana, kita dapet perahu nomor 431, sedangkan antrian yang akan dapet perahu pas kita dateng baru nomor 240 😆 Jadilah, kita cuma poto2 aja di dermaga itu abis itu pulang ke Garut 🙂 Kalau misalnya mau tau lebih lanjut soal green canyon, bisa juga liat web ini 😉

2 Comments

  1. oyog said,

    December 30, 2008 at 9:18 am

    kalo gak salah, harga sewa ATV itu sekitar 25rb, pit..
    dulu pernah maen-maen itu di Puncak 🙂

  2. pitpit said,

    December 30, 2008 at 5:53 pm

    iiiiiiih ciiiiin .. jadi kamu uda pernah ke puncak toh :*
    hehe, katanya kamu blom pernah ke puncak xP

    btw, itu per-jam cin bayarnya? di puncak mana cin?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: